Teman SMA yang Tak terlupakan

Teman SMA biasanya banyak memberikan kenangan, sehingga walaupun kita udah lulus, kadang hubungan pertemanan tetap bisa terjalin setelah tidak lagi lulus sma. Seperti cerita gw kali ini yang seru.

teman sma
Sudah 2 tahun semenjak gw lulus kuliah jurusan administrasi niaga di salah satu PTN favorit di jakarta, sekarang gw udah kerja di perusahaan jasa jual beli properti di jakata, sebuah perusahaan baru milik paman gw. lumayan lah 2 tahun kerja disini gw udah bisa hidup layak standar jakarta, sosialita jakarta bersliweran lalu lalang disekitar gw, pergaulan hedon masa masa kuliah pun berlanjut saat kuliah.

setiap siang hari, gw selalu keluar kantor pada jam istirahat, buat sekedar makan siang atau ngecengin cewek cewek mall yang selalu menggoda mata untuk mulai bergerilya, hinggaplah gw dan 2 orang teman gw di sebuah coffee shop di sebuah mall di kawasan TB simatupang jakarta. kami melakukan kegiatan rutin yaitu komentarin segala macam wanita yang kita lihat di lalu lalang di mall ini lalu tertawa-tawa setelah dengar komentar salah satu teman gw yang paling bocor. namun disiang ini perhatian gw sedikit terfokus pada meja seberang gw, seorang wanita muda yang terlihat seumuran gw dengan gaya casual mengenakan kaos, denim jeans, dan converse sneakers. wanita ini benar benar mengganggu perhatian gw. seperti gw mengenalnya, gayanya yang asik dan terkesan cuek benar benar membuat ‘cewek cewek mall’ yang lalu lalang disekitar sini benar benar terlihat ngga ada apa apanya gw seperti mengenalnya, tapi entah dimana, gw benar benar lupa sampai akhirnya gw lewat didepan mejanya untuk ke toilet.

astaga ternyata dia senna teman SMA gw dulu. sepertinya dia ngga melihat gw karena fokus dengan laptopnya. seorang cewek yang dulu gw deketin tapi gagal, karena dulu ilmu gw masih benar benar cetek, halah. gw menarik diri dari pembicaraan teman teman gw yang udah mulai ngga sehat dengan memperbincangkan kemungkinan jenis celana dalam yang dipakai oleh cewek cewek yang lewat ini. gw coba mendekati meja senna dan menyapanya.

“sorry, senna ya?” gw coba menegurnya sambil masang muka sok asik, takut salah orang, hehehe

“iya, oh! dimas SMA XX ya?”

“iya, wah apakabar lo? gila gw kirain siapa, soalnya dari tadi kok kayaknya kenal hehehe”

“wah sori mas, gw lagi fokus ke laptop tadi, ngga ngeliat ada lo, hahaha, ngapain lo disini mas?”

“hahaha iya gapapa sen, gw lagi istirahat kantor nih makanya kesini, lo sendiri lagi apa disini? ohiya, lo sekarang kerja dimana?”

“ooohh, gw lagi ngerjain proyek nih, cari inspirasi aja ngerjainnya disini hehehe, gw sekarang nge-freelance designer sama illustrator nih mas.”

“wah keren banget deh si anak seni satu ini, hehehe.”

gw dan senna lanjut ngobrol ngomongin cerita cerita jaman SMA dulu, pekerjaan sekarang, terus berbagi kontak temen temen SMA. ngga kerasa 1 jam lebih kami ngobrol, kerjaan senna udah hampir kelar, gw juga udah mau balik ke kantor.

“wah sen, udah jam segini nih, gw balik ngantor dulu ya, btw, kantor gw lagi butuh designer buat logo perusahaan nih, boleh gw minta nomor handphone lo biar nanti gw bisa ngehubungin lo?”

“hmm, boleh mas, ini nomornya, wah asik nih bagi bagi job hehehe.”

“hahaha, kalo ada yang deket ngapain yang jauh sen, thanks banget ya, oke deh, gw cabut dulu ya.” gw pun kembali ke kantor, dengan mendapatkan nomor HP senna, hehehe lumayan lah paman gw bisa dapat orang buat jadi designer logo perusahaan dia, dan gw bisa kembali ngulik ngulik senna hehehe. senna benar benar ngga berubah dari SMA,masih tetap terkesan santai, asik, cuek dengan penampilannya. postur fisik senna sangatnya sesuai untuk ukuran seorang wanita. tingginya 173 cm, beratnya 52 kg, kulitnya putih seperti orang jepang, matanya berwarna coklat muda, dan yang paling penting, toketnya yang benar benar ranum dan sekal, terlihat membusung sangat tinggi, apalagi dia hanya menggunakan kaos, terjiplak jelas BH yang dia kenakan. kalo gw taksir, ukuran toketnya sekitar 35B, dan sangat padat, cuma hal ini yang berubah dari dia sejak jaman SMA, rambutnya lurus sebahu. pada bagian itulah yang buat gw suka sama dia, ngga keliatan kayak cewek cewek biasa yang terlalu ‘mainstream’ menurut gw.

dua hari kemudian di rapat perusahaan, gw merekomendasikan senna kepada paman gw sebagai designer logo perusahaan, dan malamnya gw langsung telepon dia untuk mengajak dia besok datang ke kantor gw untuk presentasi dan membawa portofolionya.

“sen, lo besok sibuk ngga? bos gw mau ketemu nih sama lo, lo bisa presentasi besok?”

“hmm, jam berapa ya mas? gw mau ketemu dulu sama klien besok jam 9an, kalo bisa sebelum istirahat siang gimana?”

“oke santai aja, lo ketemu klien dimana? biar besok gw jemput buat ke kantor gw.”

“gw ketemu sama klien di permata hijau mas, wah ngga ngerepotin lo tuh? kan lumayan jauh?” “oke besok gw jemput ya, ngga santai aja kok, pokoknya besok jam 10 di permata hijau ya!”

“oke deh mas, thanks banget ya.”

keesokan harinya, gw jemput dia ditempat dia bertemu dengan kliennya. ngga beberapa lama, dia langsung berada di bangku sebelah gw didalam jazz hitam gw. kami ngobrol banyak diselingi tawa. sampai kantor, senna presentasi sekitar 1 setengah jam. setelah presentasi kami pergi makan siang berdua. kami lalu pergi ke sebuah restoran soto betawi di dekat kantor gw.

“sen, lo ada kegiatan lagi ngga hari ini?” gw memulai pembicaraan di warung soto.

“ngga nih mas, gw paling cuma mau finishing beberapa pekerjaan yang deadlinenya masih lama. kenapa emangnya?”

“wah kebetulan, gw gabut banget hari ini nih, di kantor udah ngga ada kerjaan, sebenernya hari ini seharusnya gw ga perlu masuk, berhubung ada meeting sama lo aja makanya gw masuk. lo mau nonton ngga?”

“hhhmm boleh, tapi berhubung lo udah nyulik gw buat nonton, sebagai gantinya lo gw culik baut nemenin gw beli peralatan melukis ya! gw mau coba melukis lagi nih hehehe.”

“oke santai, mau kemanapun apa sih yang ngga buat lo hahahaha.”

kami nonton film sampai jam 5 sore, lalu gw dan senna pergi ke salah toko peralatan lukis, setelah itu gw mengantarkan senna ke kost kostannya. gw pun masuk kedalam kamarnya. kamarnya sangat nyaman dengan sebuah meja kerja dan macbook yang selalu dipakai dalam pekerjaannya diatas mejanya. sebuah kasur ukuran 2 orang lengkap dengan ranjangnya, setelah berganti pakaian kami pun ngobrol di sofa di dalam kamar senna, anjir! senna sekarang cuma mengenakan daster satin yang menggunakan tali di bahu dan hanya sampai sepangkal pahanya.

senna ngga malu malu sama gw, bahkan dia terkesan pengen nunjukin ke gw, “gila kesempatan banget nih.” pikir gw dalam hati. kami pun lanjut ngobrol sambil bercanda yang agak nyerempet. tiba tiba listrik padam, senna ketakutan, gw pun berdiri untuk menutup pintu dan menyalakan lampu emergency, berhubung lampu emergency senna bercahaya warna biru, suasana menyeramkan berubah jadi romantis, gw sama senna ngobrol dalam jarak yang makin rapat dan suasana yang makin intim.

15 menit kemudian lampu menyala, gw dongkol banget karena baru mau melancarkan aksi aksi bulus ditengah keremang-remangan. mood gw berubah jadi males eksekusi malam ini, lalu gw pamit untuk pulang sama senna, ternyata dia justru menahan gw untuk ngga segera pulang, dia menahan gw didalam kamarnya.

“buru buru banget sih mas, sini dulu aja, gw punya hadiah dulu nih buat lo.” senna berucap sekalian mengunci pintu dan menutup gordyn kamarnya.

“hah? hadiah karena apa dan apa hadiahnya?” gw pura pura polos dan mencoba mengikuti permainan senna

“hmmm, karena apa ya? karena lo udah baik banget sama gw hari ini, dan ini dia hadiahnya.”

tiba tiba senna membuka dasternya, terlihat dia sudah tidak mengenakan BH dan CD lagi, polos los los, terlihat payudara senna yang benar benar besar dan kencang, nipplesnya yang bewarna pink dan kecil, serta bulu jembutnya yang tumbuh rapih di sekitar vaginanya. kepala bawah gw bener bener udah puyeng, ngga sabar ngehajar memek senna yang terlihat menggoda ini. senna lalu mencium bibir gw dengan ganas, gw pun dengan perlahan namun pasti membalas ciuman ciuman binalnya, kontol gw udah benar benar tegang, gw menggiring senna ke tempat tidurnya, lalu kami merebahkan diri, ciuman gw bergeser ke tengkuk dan lehernya, senna udah terangsang juga, gw menyudahi sementara ciuman ini.

“gayanya doang mau pulang, hahahaha, eh ternyata udah nafsu juga.” senna mengejek dan menggoda gw.

“siapa yang ngga nafsu diliatin badan mulus kamu yang bener bener bikin pusing itu? hehehe.”

“hahaha, okay honey, gimme the best night.”

“you fuck with me, you fuckin’ with the best, hahaha.” gw menggurau sambil lepasin semua pakaian gw.

langsung tanpa basa basi gw hajar toketnya senna, gw remas remas sambil gw mainin pake lidah, senna merem melek ngerasain permainan gw. ngga mau dia doang yang enak, gw menggesekan penis gw diantara payudara senna, ah mantap banget dijepit toket besar yang padet, kalo gw ngga bisa ngontrol mungkin gw udah keluar duluan disitu. selanjutnya gw coba hajar mulut senna, awalnya dia agak canggung buat mengoralin peler gw. cuma ngga beberapa lama, isepannya dia bener bener mantep rasanya, sambil mengoral penis gw, senna terus memainkan memeknya dia, dia bener bener udah nafsu sepertinya buat dientot. ketika hampir klimaks, gw cabut kontol gw dari mulut senna, gw nahan sebentar lalu berusaha buat penetrasi kedalam memeknya senna.

“masukin sayang, buruan aku udah ngga tahan lagi, ahhhh~” senna benar benar udah sange.

tiga kali keluar masuk, penis gw amblas dalam liang kewanitaan senna, benar benar mantap, memek senna seperti memijat mijat kontol gw, gw terus menggenjot senna, dia benar benar kelojotan menerima serangan dari kontol gw yang mengisi penuh memeknya dia, dia terus terusan menahan erangan dan desahan.

“mmmm aaaaa sss, lllllaaaaggggiiii aaahhhh aaahhh aaahhh, ggeeeeddddeeee baaaangeeeeett!”

senna mendesah parah, gw makin asik buat ngegarap senna. 15 menit kemudian kami berganti posisi, senna diatas, dia benar benar tau cara membuat gw ngga kuat, gw menahan orgasme sebisa mungkin, ngga beberapa lama, senna menggelinjang dan mendesah kencang dan panjang, sepertinya dia baru aja orgasme, setetes cairan bening mengalir keluar dari sela sela kontol gw dan memek senna, gw pun kembali ganti posisi, kali ini gw gendong senna ke sofa dan gw entot dia di sofa itu, senna cuma bisa mendesah dan melenguh, setelah itu senna seperti akan mencapai orgasme keduanya, gw percepat RPM genjotan gw, dan kami meledak bersamaan, sperma gw mengalir ke rahim senna, sebagian keluar kembali, gw bener bener puas sama permainan senna.

“wah gila, aku ngga nyangka kamu sekuat ini mas, bener bener sempurna sayang.”

“kamu bener bener bikin aku kerja keras sayang.”

lalu kami berciuman kembali, seakan masih belum puas, saling pagut, gigit halus dan bermain lidah, 15 menit kemudian gw dan senna mandi bersama, kami kembali melalukannya di kamar mandi, gw menggendong senna dibawah air shower, kami terus bermain sampai berkali kali. malam itu gw tidur di kosan senna, tengah malam, bangun tidur sampai ketika gw mau berangkat kerja, kami terus mengulang permainan.

semenjak malam itu, gw dan senna sering melakukannya dimana saja, ketika di kantor gw, di rumah gw, mobil, hotel, sampai keluar kota bersama, gw dan senna sempat berpacaran beberapa bulan, tapi kami merasa lebih enak menjalin hubungan tanpa ada ikatan, gw cuma bisa tersenyum dan berkata dalam hati, LIAR!

Demikianlah cerita dewasa gue kali ini, moga mengibur buat kalian yang lagi suntuk dengan pekerjaan berat, dan yang lagi bingung memulai aktifitas . semangat.

<h4>Cerita Dewasa | Cerita Seks</h4>*cerita sange, cerita cewe sange, cerita ABG sange, cerita dijepit toket, ceritadewasague, kumpulan cerita sange, cerita sex cewek sange, cerita dewasa teman sma, dijepit Payudara, cerita sex cewe sange, cerita ngentot seumuran, cerita payudara SMA, penis dijepit payudara, sma sange, www ceritasma com, cerita toket teman, cerita sex dengan teman sma, cerita sex teman sma, cerita porno anak kuliah, Cerita dijepit toge*
Sbobet Agen Bola

Leave a Reply